Cerita Sex Dewasa Meki Adik Kelasku Yang Legit

Cerita Sex Dewasa Meki Adik Kelasku Yang Legit

Cerita Sex DewasaAwal cerita aku  yang sekolah di galat satu Sekolah Menengan Atas XXXX di Tangerang sangat dipuja karena fisik aku  yang bahenol dgn buah dada yg terbilang montok, sehingga banyak anak didik – murid di sekolahanku yg naksir kepadaku, aach paling beliau cuma mau tubuhku aja. Setiap hari saya selalu bertiga saat disekolahan dan  poly yg memanggil kita dgn sebutan Trio Rebell.

 Yah seperti julukannya kita memang acapkali membuat onar disekolahan, kami memang paling ditakuti. Namaku Yunita serta ke 2 temanku Venty serta Riska, mereka sama sepertiku hidup dgn belaian ayah yang sangar jadi gak ada yang berani mendekati aku  dan  sahabat – temanku. Pernah dulu aku  memiliki pacar serta waktu saya sayang banget ma dia ee dia malah pulang ninggalin aku , sehabis semua kuberikan kepadanya termasuk keperawananku seenaknya saja beliau pergi.

Saya memang sempat terpuruk usang selesainya putus berasal Boy berengsek itu, hanya ke 2 temanku inilah yang selalu menghiburku. Singkat cerita hari ini penerimaan peserta didik baru kami bertiga disuruh kepala sekolah buat membantu jadi pengawas MOS (Masa orientasi siswa). Ada satu murid yang saat itu terus kupandangi, dia cowok putih gak terlalu tinggi wajahnya cakep semacam kaya orang kaya serta dia terlihat mirip pria pasif. Saat kupandangi ia pulang memandangku serta pribadi tersipu membuat malu.

Saya makin bertanya-tanya degan cowok macam beliau, baru kali ini kenapa hatiku jadi dag..Dig..Dug ketika aku  melihat wajahnya, cowok pendiamdan penuhmisteri. Sesudah Mos terselesaikan kini   sekolahan berjalan mirip biasa, beliau menempati kelas IX 4 kelas itu berada dipaling ujung dekat kantin. Sedangkan kelasku XII 3 terletak diatas iya kelasku memang berada ditingkat.

Saat jam istirahat kala aku  memandangi kelasnya aku  terkejut dgn pemandangan ini cowok yang selama ini aku  perhatikan beliau sedang dikerjai teman – temannya jujur pada hatii saya tdk tega melihat pemandangantersebut. Dia hanya pasrah menerima cacian, makian dari mulut sahabat- temannya, lantasunculah gadis berambut panjang itu menolongnya. Sontak teman – temannya yg merusak si cowok tadi langsung lari serta gadis tersebut membantu mengangkat tubuh cowok tadi serta mengusapkan tissue pada dahi, dan  pipi cowok tadi.

Saya semakin bertanya-tanya apakah ia pacarnyaatau sahabatnyaaash masa bodoh, dan  saat jam istirahat ke 2 aku  berpapasan denganya ketika menuju kantin berasal jeda berhadapan dan  waktu kita bertemu pada satu titik beliau hanya diam sempat melirikku dan  kuucapkan Hay kepadanya tp beliau tidak menggubris sama sekali dia cenderung pasif. Waktu duduk makan pun saya sengaja duduk disampingnya,saya mengamati cara beliau makan serta kubuka obrolanku.

“Hay, senang yah sama masakan soto”Kataku penasaran.
“Eech iya Kak, ibu tak jarang memasakkan aku  soto”
“Ouwh, engkau  anak kelas IX 4 Yah”
“Iya kak bener” sembari tertunduk wajahnya.
“engkau  gak usah sungkan kalau ngobrol dgn kakak”
“Maav Kak, aku  harus kembali ke kelasku”
“Tp.. Tap” Aaach naas dia keburu angkat kaki dan  membayar makananya.

Benar – benar misterius ni anak, apa sebab dandanan dia culun beliau jadi minder ngobrol dgnku. Saya semakin bertanya-tanya dan  ingin memahami sejatinya beliau. Gobloknya gue kenapa aku  tersebut gak nanya namanya,aaach sialan. Selesainya aku  melanjutkan makan siangku muncullah gadis yg menolong cowok itu pagi tadi, saya menanyakan kepadanya kenapa ia begitu pendiam.

“Hay maav jikalau boleh tanya, tersebut kan saya lihat kamu sedang membantu temen sekelasmu berasal para berandalan. Siapa sih cowok yang kamu tolongin tersebut kok dia tidak melawan”
“Ouwh itu Kak, dia Jimmy nama,nya yah aku  respect aja ama beliau soalnya dia memang tertutup, serta gak mempunyai teman. Hanya aku  yang mampu membuatnya senang balik ”
“Tunggu – tunggu kalian ini pacaran … ??? Ouw ya kenalin gue Yunita anak IS tiga ,aku  penasaran aja ama beliau, aku  ajak ngobrol dia malah eksklusif pergi”
“Namaku Nana kak, enggak kita emang berasal kecil sahabatan berasal bayi malahan, rumahnya deket dgn rumahku bahkan bila malam minggu saya masih acapkali nginep dirumahnya malahan bobok bersama”
“Oke Nana aku  mau tanya soal Jimmy boleh kan, tunggu – tunggu kalian acapkali bobok sekamar … ???”
“Iya Kak gak papa, hehehehee betul kak malahan sabtu kemarin aku  serta dia abis begadang main ps dirumahnya”
“Orang tua Jimmy ngebolehin… ???” Kataku semakin bertanya-tanya.
“Ngebolehin kok, emang Bundanya menyuruhku buat menemaninya, sebenarnya Jimmy tu anak yg baik kak serta berprestasi, dia trauma karena dulu pernah mengalami kerampokan waktu dia masih Sekolah Dasar dan  harta yang terdapat di tas ibu nya raib dibawa pencuri. Dan  dari kecil memang dia selalu menyendiri gak pernah bermain beserta teman – sahabat”
“Ouwh gitu, berarti dia syok kali, tp kenapa sahabat – temanmu dikelas mem buly dia”
“Itu tersebut dia diejek salah  satu murid, karena berpenampilan culun, sontak saya tak terima serta kubela dia, eech kak udah bel ini aku  masuk dulu yah”
“Tunggu Nana, ini nomer hp ku nanti engkau  sms yah, thanks”
“Siap Kak Yunita”

dialog singkatku dgn sahabatnya menghasilkan aku  merasa lega mengetahui siapa sebenarnya beliau. Semakin hari kuawasi beliau semakin adanya rasa dihatiku sempat suatu saat pada hari sabtu pagi beliau pulang diolok – olok oleh temannya dan  disitu Nana tdk terdapat. Sontak saya langsung menuruni tangga dan  kucegah perbuatan keji mereka. Mereka sungguh keterlaluan andai saya memahami lebih awal pasti Jimmy bakal tidak separah ini. Saya menggenggam lengan Jimmy dan  otomatis teman – temannya yang menyiksanya menghentikan perbuatannya.

“jikalau sampai besok saya melihat kalian masih menyiksanya awas aja kalian”
“Maaa..Maaavv kak maav… aku  gak tau” galat satu berandal itu tampak ketakutan sekali waktu saya memegang tubuh anak ini yg kian lemas.
“kamu tau siapa beliau… haaaa kamu tau siapa diaaaa” Dgn lantang aku  berteriak teriak
“Maaf kak saya janji”
“dia ini saudara termuda gueeeeee.. Bangsat loo seluruh, awas aja gue bantai loo semua”
Sontak sahabat – teman yg membuly beliau pergi terbirit – birit mengetahui jikalau gue sedang marah. Kondisinya memperihatinkan pipinya dicoreng gunakan penghapus serta pelipis mata berdarah kubangkitkan kepalanya dan  kusandarkan diatas kedua paha,,ku dia sembari batuk – batuk dan  sekali waktu ia mengeluarkan darah. Mungkin karena dampak tendangan di dada galat satu berandal tersebut. Tidak kuduga saya menitikan air mata dan  menetes di wajah Jimmy.

“Kok abang yang nangis, harusnya kan saya, aku  yang disiksa mereka kok malah saudara tertua yang bersedih” dia mengucapkan perkataan yg membuat aku  tambah bersedih.
“Maavin kakak ya Sayang, abang datangnya terlambat kamu sebagai mirip ini, dimana sahabatmu Nana…???”
“Makasih ya kak udah nolongin Jimmy, dada Jimmy sakit kak, Nana hari ini dia ikut kejuaraan Matematika”
“ayo sekarang ke Uks yah biar   aku  yang obati lukamu”
“Makasih kak Jimmy mampu sendiri kok, kakak pulang ke kelas aja ini dah jam pelajaran”
“Udah Jimmy, izin aku  yang mengurusmu di Uks”
Sesampainya di Uks aku  langsung merogoh Betadine dan  kuoleskan dipelipis matanya, tampak mirip tidak ada rasa sakit saat obat merah menyentuh lukanya. Beliau terus memandangi aku  tidak berkedip. Dan  saya jg memandangi wajahnya yg tampan itu.
“abang kok mau tolongin saya” pertanyaan kembali terlontar berasal mulutnya.
“Panggil Yunita aja yah, sebab saya simpati ma engkau , saya terus mengawasimu asal semenjak engkau  masuk”
“Sekali lagi makasih ya kak”
“Apa aku  antar balik  gimana, izin engkau  bisa istirahat total dirumah”
“Gak usah Kak Yun, Jimmy gak papa”
“Iya beneran gak papa kok, bentar yah kamu tunggu sini”

Kutinggalkan dia diruang Uks serta aku  hendak mencari surat biar   dan  saya mendapatkannya lantas aku  pulang ke kelasku dan  kuambil semua tas dan  jaketku tentu jg kuambil tas dan  jaketnya Jimmy.Serta tidak lupa aku  meminta biar   kepada gurunya, serta saya diperbolehkan. Senang sekali mampu membolos hari ini dan  aku  akan habskan waktu bersamanya.
Sesampainya di Uks saya dikejutkan dgn badan yang menggairahkan tampak dia bertelanjang dada saat itu danmengoleskan minyak angin di dada kirinya. Aku  mengamati dulu pemandangan yg aduhai ini. Terasa kaki ku sontak menjepit erat selangkanganku ooh tdk aku  horny melihat anak kelas satu ini. Akhirnya sehabis lama   kuamati kuberanikan diri untuk masukdan menyapanya.

“Hay Jimm, wuidihh bisa sendiri tu ngolessinya”
“Ech abang, lhoh kok bawa tas ama jaketku sih”
“mirip janji aku  tersebut, mari kerumahmu biar   engkau  lebih nyaman”
“Aduh Kak Yun malah seneng bila izin kembali nih”
“Buruan digunakan gech bajunya ayo pulang”
“Oke abang”
Kami pun menuju ke parkiran,ternyata dia asyik jg jika udah kenal lebih deket, semula saya mengira bakal susah mendekatinya sekarang dgn belaian kasih sayangku dia jatuh direngkuhku.
“Ini motor abang…???” terlontar tanya dari ekspresi seksinya.

“Iya sayang ini motor Yunita, kenapa emangnya”
“Aduh mbok jangan panggil sayang deh jadi memalukan,saya jg punya motor mirip ini dirumah”
“ Gak boleh nich kupanggil sayang ??? Lhooh kenapa gak engkau  bawa aja, kamu terdapat Sim kan, malah naik Bis”
“Gak aah Kak,ntar malah motorku ikut terkena sasaran mereka (para berandal).
”hening sayang engkau  sdh aman kalau didekatku, siapa sih yang gak tau Yunita di sekolahan ini, besok kamu gak akan diganggu lagi, pegang janjiku sayang, ayo balik ”
“Sekali lagi makasih ya Yunita sayang, izin aku  yang didepan yah, masak cewek boncengin cowok”
“Nhah gitu dong panggil aku  sayang jg, oke bos” kukecup pipinya serta sontak ia terdiam dan  memerahlah wajahnya.

Orang yang semula tertutup, pendiem serta culun itu seketika sebagai cowok yg memiliki kharisma tinggi dia mirip perayu ulung, dgn ketampanannya serta perilakunya yg lembut saya kian jatuh hati kepadanya. Saat akumeniki motor saya eksklusif memeluk dan  mendekapkan tubuhku erat ke dia, beliau malah menyingkirkan tanganku berasal lingkar pewrutnya ia memang sulit buat digoda. Bahkan toketku kutempel ketat dipinggulnya dan  dia malah mengelak. Bener beda nich cowok dia sama sekali tidak termakan dgn tubuhku.

Sekarang sampailah aku  kerumahnya, tempat tinggal   yang begitu begitu akbar serta terdapat pula garasi ternyata anak ini anak orang kaya dan  digarasi jg terdapatjg motor mirip punyaku. Lantas kita masuk kerumahnya serta beliau eksklusif mengajak ke kamarnya beliau bilang tdk apa – apa disini cuma terdapat pembantu.

“rumah kamu gede jg Jim” Sahutku
“Ach egakkak ini tempat tinggal   orang tua,ku kok”
“Btw dimana mereka (ortu)”
“kalau pappah ketika ini pada Rusia Kak, serta mammah masih pada Jakarta urusin kerjaanya, aku  dirumah ama Bi Darsih (Pembantu)”
“Ouwh dirumah segede ini cuma ada kalian berdua”
“Kadang terdapat Nana yg menemaniku”
“Nana itu anaknya gimana sih, kalian pacaran yah” Penasaranku semakin sebagai.
“Nana anaknya baik Kak, egak kita gak pacaran, istilah ibu gak boleh pacaran dulu bila masih sekolah”
“Nana jikalau bertamu kerumahmu jg kamu ajak kekamarmu ini” aku  ingin memahami.
“Iya Kak kadang dia menemaniku tidur, beliau tak jarang nginep disini kok”
“Lantas apa yg kalian lakukan berduaan dikamar ini kalau malam”
“Euumt kadang beliau tak jarang kak onani sendiri, dan  kadang beliau jg mengajakku buat gituan”
“Tunggu – tunggu gituan” Wajahku serius menatapnya.
“Hu,uum Kak kelaminku masuk dikelaminnya dan  cita rasanya enak banget dia jg seneng kok ketika aku  menindihnya”
”enak dong Nana dapet jatah asal cowok ganteng  macam kamu ini, gak takut hamil…???”
“Euumt kan saya keluarin diluar vaginanya Kak. Beliau mesti minta terus Kak, pada seminggu kadang saya wajib  memuaskannya barang 2 hari selebihnya kita hanya ciuman”
“Berarti kamu dah gak perjaka dong” Kuelus pahanya.
“Ya otomatis dah egak dong Kak Yun, hmmm”
“saya jg mau dong mencicipi hangatnya tubuhmu”
“sekarang Kak… ???”
“mari Sayang” langsung kudekap tubuhnya.

Dalam kamarnya kulancarkan cumbuanku serta dia melayani permainanku posisiku menindihnya sehingga beliau melirik belahan dadaku terlihat kentara waktu saya membungkuk. Serta kusuruh tangannya memegangi kedua toketku dan  diatampak takjub
“kakak memiliki opai yang gede yah” ungkapnya sembari tersenyum
“Mantab kan Jimm” Ujarku.A

dia membuka seragamku serta terlihatlah dua bongkahan dada yang membusung kusuruh beliau melepaskan bra ku. Kupaksa dia buat melumat dada besarku dan  beliau tampak menikmatinya.
Kini   kita bangkit duduk berjejeran serta kubuka satu persatu kancing bajunya, dia tampak dari saja dalam hati rasa kemenangan tercapai sekarang saya bisa mewujudkan fantasiku. Beliau terus mencumbu leherku serta area toketku rasa geli bercampur nikmat menjalar keseluruh tubuh. Tangan kirinya menelusup area selangkanganku danketika ujung jarinya menyentuh nonokku cita rasanya tubuhku mirip kesetrum. Saya semakin erat memeluknya dan  dia semakin liar melahap toketku.

Tanpa sadar nonok saya udah mulai merembes cairankentalnya dari kembali celdam yang saya gunakan, ketika tangannya menyeruap masuk melalui samping celdamku aku  seketika mendesah, “Asssshhh sayang, sakit” dia menyentuh dgn kuku sebagai akibatnya membuatku kaget. Tetapi sesudah lama   dia berhasil dgn lembut menjamah nonokku yg sdh basah ini.
“Terus sayang aaashhh colok dalammmaacchhh” dia mengocok nonokku tangannya mulai terdapat bercak – bercak cairan berasal nonokku.

Beliau malah menuruni tubuhku sekarang yg dilihatnya adalah selangkanganku, tiba – tiba beliau menciumi pahaku nikmat sekali ciuman serta hembusan nafasnya ku elus elus wajahnya beliau melepaskan celdam ku dan  nonokku eksklusif terpampang dihadapannya. Dgn lembut dia mengelus dinding nonokku dan  sekali waktu jarinya masuk dilubang nonokku mengorek seluruh cairan yang terdapat.

Sehabis puas mengobok – obok nonokku dia menjilat area sekitar nonokku
“Asshhh geli Jimm, aaacchhh uuucchhhhh” desahku lirih memanjang saat lidahnya menyentuh klitorisku saya semankin mengejang tubuhku seketika terangkat.
Aku  hanya mampu menggeleng gelengkan ketua
“Assshhhh jangan engkau  lepasss uucccchhhh saya orgassss..Meee sayang” Serrrrr.. Lidahnyadiguyur cairan klimaksku yg sangat deras keluar
“Asshh sayang capekk, uucchhh lezat sekali jilatan lidahmu” Memang sahih – benar nikmat jilatan lidahnya pantas Nana ketagihan jika main sama Jimmy.

Sekarang giliran rudalnya Jimmy yg aku  manjakan, saya bertanya-tanya dgn k0ntolnya secara tadi sempat nyenggol pinggulku btg yg mengeras itu. Kubuka perlahan celana seragamnya. Asal pulang celana dalam yang dipakainya tercetak btg yg kokoh saaat kubuka celdamnya seketika wajahku seperti ditodong k0ntol yg waow k0ntolnya pink beda dgn kebanyakan laki – laki, kukocok pelan dan  beliau sangat menikmati itu. Waktu ku masukan mulutku dia tampak menjambakrambutku “Ucchhh kakk…..” lenguhnya tertahan sekali waktu kulirik dia dan  dia memandangiku jg tatapan mesra ini berangsur usang.

Sehabis puas saya mengulum k0ntolnya saya meminta beliau buat mengentotku, sebab beliau sdh on fire dia tidak menolak ajakanku. Dgn berbaring terlentang kutuntun k0ntolnya menuju goa kenikmatanku. Pertama memang susah serta sedikit hentakan tubuhnya berhasil jg dan  sekarang k0ntolnya tertancap pada nonokku.

“Asshhh aacchhh uuucchhhh aaachhhhh” pulang saya dibuat mendesah olehnya dia tampak menikmati permainannya dgn pelan ia menggenjot tubuhku.
Kadang beliau membungkuk dan  mencumbu bibirku hal itulah yang sangat menyenangkan bawah dientot atas dicumbu. Tangannya jg tidak tinggal diam meremasi toketku.
“Aaasshhhh sayaaaang… Ucchhhhhh” Desahan panjangku dibarengi munculnya kulminasi ku buat ke 2 kalinya.

Bahkan dia belum merasa ingin ejakulasi. Benar-benar sahih – benar hebat anak kuper ini,memang penampilan fisiknya aja, kalau sejatinya ia artinya lelaki perkasa.
Tubuhku benar – benar dipuaskan olehnya, rasa lunglai dan  geli yg teramat sangat khususnya dibagian nonokku, seketika itu birahiiku kembali memuncak dan  saya pulang meraih k0ntolnya kumasukan lagi didalam nonokku. Tampak dia sahih – benar semangat waktu kusuruh ngentotin nonokku, Cairan nonokku balik  menyeruap keluar asal batang k0ntolnya terlihat bercak putih cairan nonokku dan  saat mencapai 3 menit tampak nya Jimmy mulai mau ejakulasi diiringi dgn dicabutnya k0ntol dari pada goa kenikmatan ini.

“Assshhh Kaaakkkk Yunnn Creeets, creeets, Creettt….”Hangat serta kental mana banyak pula dimuntahkan mentah – mentah diatas perutku. Kusambut tetesan terakhirnya dgn mulutku serta beliau hanya menghadap keatas seakan – akan telah terccapai apa yg dia mau.

Dgn tissue dia membersihkan ceceran spermanya diperutku, aku  sahih – benar puas siang ini Jimmy bisa menyampaikan kenikmatan sempurna. Pantas saja Nana demen ama dia, serta gak mau kehilangannya, terus terang aku  sudah menghianati Nana. Sesudah adegan panas tersebut Jimmy mengambilkan aku  makan serta dua minuman cola selesainya capek kita pun lanjut makan dikamar beliau sembari menonton film. Saya betah bila lama   – usang disini semua fasilitas ada. Sampai akhirnya saya tertidur dikamarnya dan  pukul 4 sore aku  terbangun serta kudapati aku  hanya sendiri dikamar ini. Ternyata Jimmy sedang ditaman belakang memberi makan peliharaannya. Pukul 1/2 lima aku  pamitan pulang kepadanya.

Singkat cerita di hari minggu saya berencana mau mengajaknya jalan – jalan maklum dikota kami seringkali terdapat acara Car Free day saat minggu pagi. Kupacu motorku menuju rumahnya. Sampailah saya kerumah Jimmy, di sambut sang Bi Darsih.

“Pagi Bi Jimmy ada … ???”
“terdapat Non udah bangun kok, tu sama temennya si Nana, masuk aja Non”
Wah gawat ternyata keduluan ama si Nana, aku  segera bergegas masuk menuju kamarnya serta ketika langkahku mau menuju ke tangga terkejutlah aku  dgn pemandangan ini. Jimmy dan  Nana sedang bercumbu di dapur kuamatii terus mereka takmenyadari keberadaanku dan  malahan semakin liar permainan erotis mereka. Dalam hati saya merasa cemburu.
Lalu beliau tau kalau aku  mengawasinya dan  seketika mereka berhenti serta Nana bergegas merapikan kaos yg tersingkap keatas payudara Nana memang bundar  serta kencang denag puting pink, beda dgn punyaku yg sdh kecoklatan.

“Maav kedatanganku mengagetkan kalian” Kuucapkan denmgan bibir yg gemetar.
“Iya Kak gak papa kok” Jimmy tampak kalem menggubris tanyaku.
“Rencananya sih saya ingin ajakin kalian jalan – jalan car free day ikut ya Nana”
“Iya boleh tu Kak” Ujar Nana.
Kami bertiga pun berangkat menuju car free day dia ngeboncengin Nana serta aku  naikmotor sendiri. Dalam hati saya masih mengingat kejadian tadi pagi. Rasa kecewa serta sdh mirip rasa kehilangan, ketika kami hingga pun saya cenderung poly diam kulihat Jimmy serta Nana kayak pasangan yang sedang kasmaran membuatku iri.

Agen Poker Terpecaya - Aku  jadi gak bersemangat lagi hari ini hingga saya balik  duluan kutinggalkan dia beserta Nana, dalam perjalanan balik  pun aku  menitikan air mata rasa ini sungguh menyiksaku. Saya tidak mungkin mampu mempunyai Jimmy sepenuhnya, beliau mempunyai Nana yg tau segalanya wacana Jimmy. Nana artinya sosok malaikat bagi Jimmy.

Ketika kembali menjalani rutinitas ku saya terus mengawasi Jimmy, serta kini   tidak ada lagi yg berani mengganggunya sebab ada saya sebagai bakingnya. Seluruh tidak memahami kisah Jimmy. Cerita Porno
Previous
Next Post »